fbpx
0812 1566 3955 nusagama@gmail.com

Privat Calistung salah satunya adalah Belajar Membaca Dasar Olah Kemampuan Huruf Hidup

Kita sekarang menggunakan EYD secara resmi oleh pemerintah yang tetapkan terakhir pada revisi ketiga tahun 2009.  Sampai sekarang belum ada revisi lagi dari pemerintah.

Pada tahun 1972. Telah ditetapanlah pemakaikan ejaan baru untuk bahasa Indonesia oleh Presiden Republik Indonesia. Dengan Keputusan Presiden No. 57 tahun 1972, ejaan tersebut dikenal dengan nama Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan (EYD). Namun dalam perkembangannya soda mengalami perubahan dan revisi, yang dilakukan dan soda 3 kali perubahan sebagai berikut;

Revisi Pertama tahun 1975,

Dengan dasar uu berupa keputusan mendikbud nomor 0196/U/1975 memberlakukan “Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan” dan “Pedoman Umum Pembentukan Istilah”

Revisi Kedua tahun 1987

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan mengeluarkan Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 0543a/U/1987 tentang Penyempurnaan “Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan”

Revisi Ketiga tahun 2009

Menteri Pendidikan Nasional mengeluarkan Peraturan menteri Pendidikan Nasional Nomor 46 Tahun 2009 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Dengan dikeluarkannya peraturan menteri ini, maka EYD edisi 1987 diganti dan dinyatakan tidak berlaku lagi.

Sekarang lebih dikenal dengan a , i ,  u, e , o seperti yang kita pelajari sehari hari.

a   –   i    –   u   –   e  –    o
i        u       e       o       a
u       e       o       a       i
e       o       a       I        u
o       a       I       u       e
 

1. Belajar Membaca Dasar Olah Kemampuan 1 satu Huruf Hidup Gabung

Materi kemampuan membaca ini menitik beratkan pada kemampuan mengeluarkan bunyi dari hasil rangkaian sebanyak 1 satu huruf hidup. Latihan bisa dilakukan dengan mandiri diajari oleh kakaknya atau bisa dengan mendatangkan guru les privat. Tuk les privat kelas calistung guru dating dihadirkan ke rumah siswa. Alasannya adalah keamanan dan kemudah dalam proses pengajaran membaca.

Berikut ini adalah hasil rangkaiannya dan ini hanya sebagai contoh di praktik di lapangan pada saat pengajara berlangsung guru atau ibunya dapat memberikan contoh yang actual sedang terjadi atau dialami oleh siswa secara langsung.

Huruf b menjadi kata yang berbunyi:

b             a              = ba

b             i               = bi

b             u             = bu

b             e             = be

b             o             =bo

Huruf c menjadi kata yang berbunyi:

c              a              = ca

c              i               = ci

c              u             = cu

c              e             = ce

c              o             =co

 

Huruf d menjadi kata yang berbunyi:

d             a              = da

d             i               = di

d             u             = du

d             e             = de

d             o             =do

Huruf f menjadi kata yang berbunyi:

f              a              = fa

f              i               = fi

f              u             = fu

f              e             = fe

f              o             =fo

 

Huruf g menjadi kata yang berbunyi:

g              a              = ga

g              i               = gi

g              u             = gu

g              e             = ge

g              o             =go

 

Huruf h menjadi kata yang berbunyi:

h             a              = ha

h             i               = hi

h             u             = hu

h             e             = he

h             o             =ho

Huruf j menjadi kata yang berbunyi:

j               a              = ja

j               i               = ji

j               u             = ju

j               e             = je

j               o             =jo

 

Huruf k menjadi kata yang berbunyi:

k              a              = ka

k              i               = ki

k              u             = ku

k              e             = ke

k              o             =ko

 

Huruf l menjadi kata yang berbunyi:

l               a              = la

l               i               = li

l               u             = lu

l               e             = le

l               o             =lo

 

Huruf m menjadi kata yang berbunyi:

m            a              = ma

m            i               = mi

m            u             = mu

m            e             = me

m            o             =mo

 

Demikian kombinasi huruf 1 dengan rangkaian yang sederhana sehingga mudah dipahami oleh anak.

 

2. Belajar Membaca Dasar Olah Kemampuan 2 Huruf Hidup Gabung

Materi ini melatih kemampuan dalam mengeluarkan bunyi yang dihasilkan dari penggabungan huruf dengan huruf hidup . Kata ini mudah dingat karena dengan susunan tiga huruf soda ada artinya. Dengan demikian anak dapat memahami bunyi dari rangkaian kata tersebut.

Berikut ini hanya sebagai contoh dalam pembelajaran selanjutnya di lapangan baik belajar sendiri atau belajar kelompok ataupun belajar dengan mengundang guru les privat ke rumah. Kata-kata yang muncul adalah sebagai berikut:

Kombinasi huruf a sebagai berikut:

a             da =  ada

a              li  =  ali

a              ku  =  aku

a              ni =  ani

a              pa = apa

 

Kombinasi huruf b sebagai berikut:

Bu           ku           = buku

Be           li              = beli

Ba           ru            = baru

Ba           ca            = baca

Bu           di            = budi

 

Kombinasi d sebagai berikut:

Da           ri             = dari

Du           lu            = dulu

Da           da           = dada

Da           ra            = dara

Di            ka           = dika

 

Kombinasi huruf g sebagai berikut:

Ga           y a          = gaya

Gi            gi             = gigi

Gi            to            -gito

Gu          gu           = gugu

Gu          la           = gula

 

Kombinasi huruf k sebagai berikut:

Ka           ki             = kaki

Ki             ri             = kiri

Ke           na           = kena

Ku           ku           = kuku

Ke           ra            = kera

 

Kombinasi huruf l sebagai berikut:

La            lu            = lalu

Lu            pa           = lupa

La            ri             = lari

Li             ma          = lima

La            gi             = lagi

Kombinasi huruf m sebagai berikut:

 

Ma          ma          = mama

Me         ta            = meta

Mu         ka           = muka

Ma          mi           = mami

Ma          na           = mana

 

3. Belajar Membaca Kemampuan Gabung Kata-Kata Bersuku Hidup

 

Materi belajar dengan gabungan dari beberapa kata-kata yang soda punya arti tersendiri secara khusu. Dengan kata yang bersuku hidup anak mudah dalam membaca dan mengejanya.  Kemampuan membaca ini dianggap soda bagus  sehingga perlu ketrampilan dalam belajar bersama ibunya atau belajar privat les tambahan pelajaran membaca.

Berikut contoh yang soda umum dipakai oleh para ibu-ibu di rumah atau para guru tentor pengajar les privat di rumah siswa.

 

Huruf c dalam kombinasi kata-kata yang berarti sebagai berikut;

Cucu cari cula   (maksudnya cula badak dari ujung taman ujungkulon)

Coco curi cuka (maksudnya coco nama orang melakukan pencurian cuka)

Cici cuci baju mama (maksudnya cucu sedang melakukan tindakan mencuci baju milik mamanya)

Contoh lainya dari kombinasi huruf d adalah

Dodi dari dili  (Maksudnya dodi baru dating dari daerah dili atau berasal dari dili TImur Laste sekarang)

Dadu dari desa suka maju (maksudnya dadu nama orang bukan benda dadu, baru dating dari desa yang bermana suka maju)

Dini suka madu (Maksudnya dini suka makan eh minum madu  bisa madu kuda liar atau madu klengkeng)

Dika suka rati dika  (maksudnya dika yang awal adalah nama anaknya dan dika kedua adalah nama perusahaan roti yang menggunakan nama dika, jadi suka  atu senang makan roti jenis atau nama rotinya “Dika”.

Fita suka difoto  (Maksudnya fita suku dijadikan objek foto atau foto model fotogenik)

Fina suka soto Madura ( maksudnya fina suka makan soto dari Madura atau nama sotonya Madura)

Demikian contoh gabungan kata-kata sederhana yang luwes dan berarti. Dalam belajar membaca memang anak sering bertanya arti atau masuk dari kata-kata tersebut. Ibu atau guru les privat Jenius Nusagama harus paham akan kaarakter dan tahap perkembangan anak usia 3-4 tahun, baru masa eksplorasi lingkungan.

Dasar Membaca, Dasar Menulis, Kemampuan dasar Membaca, Kemampauan membaca Anak, Privat Calistung Jogja, Privat Baca Tulis, Privat Berhitung TK, Privat TK PAUD Jogja, Guru Privat TK Jogja, Tempat Privat TK PAUD, Guru Les Privat Jogja, Privat TK guru Datang